Wednesday, February 7, 2018

[CatPer] The Gogons: Weekend Light Trekking Gunung Kencana (1803 mdpl), Puncak, Bogor



Puncak… puncak… ampuuuun macetnya…


Udah tau dong cuy ‘puncak’ mana yang gue maksuttt… Puncak Asmara lah… hehehe… ya kali…


Kamsut gue, Puncak, Bogor, Jawa Barat, kawasan wisata deket JAKATABOG, DE (JAkarta, BeKAsi, TAngerang, BOGor, DEpok) yang kalo wiken bikin empet jalanannya.

Mau ke Gunung Kencana aja, gue berangkat jam SETENGAH ENEM pagi (ini bawa mobil cuy) dari Pondok Cabe, baru sampe lokasi jam DUA BELAS SIANG.

Mantep… mantep… ENEM SETENGAH JEM CUY! Udah ampe Semarang kali kalo gue ngebut lewat Tol CIPALI… ya kali…

Dari ENEM SETENGAH JEM perjalanan itu, ada setengah jem gue dan anggota team trekking istirahat ‘nyaboe’ (nyaraf boeboer), terus satu jam disuruh berhenti Pak Police di daerah Mega Mendung karena kena Buka-Tutuf arus Lalin, dan satu jam lagi perjalanan dari Jalan Raya Puncak masuk ke dalam menuju lokasi pendakian.

Perlu digaris bawahi kenapa perlu satu jam perjalanan dari Jalan Raya Puncak menuju lokasi pendakian, detailnya kayak gini cuy:

1. Untuk menuju lokasi pendakian Gunung Kencana dari Jalan Raya Puncak brothers bisa masuk melalui jalan pintu masuk kawasan wisata Telaga Warna. Patokannya, jika sudah melihat lokasi wisata Melrimba Garden (setelah Masjid At-Ta’awun) di kiri jalan, maka beberapa ratus meter setelah itu brothers akan sampai di jalan pintu masuk kawasan wisata Telaga Warna, yang ada di kiri jalan juga. Setelah masuk jalan ini, di pertigaan pertama brothers ambil yang arah kiri ya, kalo yang arah kanan nanti nyampenya malah ke Telaga Warna.

2. Setelah masuk dari pintu masuk kawasan wisata Telaga Warna, jalan yang akan dilalui menuju lokasi pendakian Gunung Kencana itu tidak lebar alias semvit, yang hanya cukup untuk satu mobil doangan (lebihannya sedikit aja), jadi kalo amprokan ama mobil lain dari arah berlawanan… ya siap-siap deg-deg ser deh… walaupun kemungkinan untuk amprokan kecil sih, karena jarang banget ada mobil lewat bolak-balik di daerah situ (paling ada mobil pick up pengangkut daun teh aja yang lewat). Ada beberapa area yang pinggir-pinggir jalannya cukup luas, jadi bisa minggir dulu ke situ kalo sampe amprokan, tapi kebanyakan yang ada pinggirannya semvit-semvit brothers.

Tuh bro, jalannya semviiit...

3. Selain jalannya yang semvit, jalanan tersebut belum semenan, betonan apalagi aspalan… tapi jalannya baru batu koralan… dan batu koralnya lumayan gede-gede… jadi, ya bakalan ajrut-ajrutan kalo Kita lewat situ. Makanya, walaupun jarak dari pintu masuk kawasan wisata Telaga Warna menuju lokasi pendakian Gunung Kencana itu tidak terlalu jauh (sekitar 7 KM kurleb), tapi karena ngga bisa ngebut dan mesti pelan-pelan bawa mobil/motor Kita yang ajrut-ajrutan… ya hasilnya jadi lama dah…

4. Lokasi Posko Pendaftaran Pendakian dan parkir mobil/motor ada di Kampung LC (Lahan Cadangan) bro. Sebelum sampe Kampung LC, brothers akan ketemu satu Kampung lain, yaitu Kampung Cikoneng, nah ini bisa jadi patokan kalo brothers telah melalui jalan yang benar dan ngga kesasar. Sampe di Kampung Cikoneng Kita bisa gunakan GPS mulut (nanya orang cuy) untuk menuju ke Kampung LC yee.

SD Cikoneng buat patokan

Nah, berdasarkan point nomor 2 dan 3 di atas, gue saranin kalo mau ke lokasi pendakian Gunung Kencana lebih baik naik motor aja dan enaknya jangan boncengan, apalagi kalo boncengan naek bebek… weleh… bakalan pegel cuy… sering ngga kuat motornya lewat medan jalanan berbatu koral yang banyak nanjaknya… (ini berdasarkan pengalaman juga bro, gue pernah juga ke Gunung Kencana naik bebek matic dan boncengan… hehehe…)

Tapi bro, sepanjang perjalanan menuju lokasi pendakian Gunung Kencana pemandangannya dijamin apik dah… hamparan indah permadani hijau kebun teh yang luas bakal memikat mata Kita brooo… jadi sambil ajrut-ajrutan di dalem mobil atau di atas motor, ya paling ngga Kita bisa terhibur lah sama indahnya pemandangan di sepanjang jalur menuju lokasi.





Dua kali gue naik Gunung Kencana:

---Yang pertama, 28 Januari 2017, mobilan, pas musim hujan lagi lumayan deres-deresnya, tek-tok, hujan-hujanan pas naik ama turun, jalur pendakian becek, lecek, licin, dan pastinya ngga dapet pemandangan Gunung Gede n Pangrango di puncak Kencana.

Photo-photo pendakian 28 Januari 2017









---Yang kedua, 2 September 2017, motoran, boncengan, pas kemarau, tek-tok, jalur pendakian kering dan enak di daki, tapi tetep ngga dapet pemandangan Gunung Gede n Pangrango di puncak Kencana karena ketutup awan.

Photo-photo pendakian 2 September 2017








 


Kalo yang pas pendakian pertama di atas, udah pasti tau lah ya kenapa Kita ngga bakalan dapet pemandangan yang bagus di puncak Kencana, cuaca ngga ngasih dukungannya soalnya… tapi kalo ayang selalu mendukung gue kok untuk menyalurkan hobi naik gunung… hehehe…

Tapi kenapa pas cuaca cerah pemandangan Gunung Gede n Pangrango ketutup awan juga ya??? Ternyata eh ternyata… setelah diseklikidi… waktu yang pas buat dapet pemandangan Gunung Gede n Pangrango di puncak Kencana itu adalah pagi-pagi pas Sunrise ama sore-sore pan Santet… hahaha… Sunset brooo… Sementara gue sampe puncak Kencana pas tengah hari bolong, alias jam 12 siang…

Tuh brooo udah gue kasih bocoran waktu yang tepat buat dapet pemandangan indah pas naik Gunung Kencana, tinggal lu pada pikirin sendiri dah mau kek gimana ngatur waktu pendakiannya…

Photo-photo sekitar Gunung Kencana





Mulai di Pendakian Kencana ini, The Gogons dapet suntikan tambahan anggota Team Trekking baru bro, namanye ‘The Tropical Gangster’ haha gaya kali tu nama … yang isinya dua anak muda yaitu Kahfi Irawan dan Jilan Credo ama dua bocah tua kayak gue, yaitu Abang Galib dan Kokoh Hendrik.
Penambahan anggota Team ini Kita pandang perlu karena anggota The Gogons yang masih sering jalan ama trekking tinggal gue (Ari) sama Adi, plus kadang-kadang Dito… jadi biar meriah, rame, ya enaknya nambah anggota Team donkski…

Catatan Tambahan:
---Biaya tiket buat masuk ke lokasi pendakian Gunung Kencana nih Bro (pas naik 2 September 2017), pertama pas di pos masuk jalur menuju jalan ke Gunung Kencana (masuk dari Jalan Raya Puncak) bayar Rp 10ribu/orang, kedua bayar tiket pendakian di Posko Pendaftaran Pendakian Kampung LC Rp 20ribu/orang dan bayar parkir motor Rp 10ribu/motor. Kalo buat parkir mobil, maap gue lupa berapa bayarnya… hehe…

---Waktu yang diperlukan untuk mendaki Gunung Kencana lumayan singkat bro, cuma butuh 45 menit sampe satu jam, dan turunnya lebih cepet lagi, paling 20-30 menit aja, jadi kalo lu pade mau tek-tok 10 kali dalam sehari monggo aja bro…

---Gunung Kencana enak buat pendaki pemula, Light Trekking pas wiken, n Ngajak keluarga ama anak buat latihan Trekking juga pastinya oks bangats lah…


Mampir Telaga Warna dan Masjid At-Ta'awun









Thanks for Reading!
ARI NUR RAHMAN


Some of the Photos are courtesy of
@kahfiirawan


Klik The Gogons, if you want to know about the novel 


Recommended Reading:
FAMILY CASH FLOW AND BUDGETING - MS EXCEL TEMPLATE

No comments:

Post a Comment