Wednesday, December 13, 2017

[CatPer] The Gogons: Menjelajah Leuwi (Leuwi Hejo, Leuwi Cepet, Leuwi Lieuk) di Sentul, Bogor, Jawa Barat



Pertengahan 2017, pertama kali tau tentang Leuwi Hejo atas dasar informasi dari temen kantor (Om Jordan (baca Hordan))… langsung gue buka Google, terus masukin kata ‘Leuwi Hejo’ di search bar-nya, teken enter dan klik image/gambar… aaand… jreeeng… keluarlah gambar-gambar caem kayak di bawah ini…






Dari situ, gue terus mendesak siapapun (Gogons, Tropical Gangster (apa nih… nantikan kisahnya bre), temen-temen kantor) untuk mau diajak ‘Visit Sentul 2017’ bareng-bareng… karena akan terlalu iseng kalo gue jalan-jalan sendiri, dan perjalanan itu akan terasa lebih fun kalo dilakukan bersama-sama… ‘Happiness is only REAL when SHARED’ bener gak cuy… Selain itu lebih aman kalo ada temen, jadi kalo ada apa-apa di jalan (walaupun amit-amit jabang bebe kalo sampe terjadi) kita bisa saling bantu… bener lagi gak cuy… 

Ini orang semuanya kok pada susah banget yak diajak jalan, Gogons pada ngga punya waktu lowong dari kegiatan kantor, Tropical Gangster pada punya agenda masing-masing, temen-temen kantor pada maju-mundur cantik nentuin tanggalnya (dari delapan orang yang gue ajak, kalo ada satu orang yang ngga bisa jalan di suatu tanggal yang sudah ditentukan, maka batal-lah semuanya)… capek bro…

Pada akhirnya, cuma ada satu orang, si Om Jordan temen kantor yang ngasih info Leuwi Hejo, yang bisa komit untuk tetep jalan merealisasikan program ‘Visit Sentul 2017’ ini. Berdua aja gpp bro, daripada gue sendiri, kan jadi iseng endebre… endebre… jadilah ditentukan tanggal 9 Desember 2017 sebagai hari-H perjalanannya, janjian jam 6 pagi di POM bensin Pertamina Warung Jambu, Bogor.

Dari rumah di Pondok Cabe jam setengah 7 pagi… lah… iya kesiangan gue bre… harusnya berangkat jam 5 pagi, eh ini malah baru bangun jam 5 seperempat, habis curhat malem soalnya… curhat ama istri bre… tentang hidup, tentang buah hati, tentang buah durian yang ngga gue suka, tentang buah jengkol yang kalo udah dimasak berubah jadi sayur dan tentang buah tok mu… haha…  Sadar udah kesiangan, langsung aja gue salto bolak-balik ke kamar mandi sampe nyemplung ke kulem renang… loh… kayak cerita… loh… gue ngga punya kulem renang… halah…

Motor gue bawa ngebut se-ngebut-ngebut-nya ngebut, maksimal se-maksimal-maksimal-nya speed, 60 KM/Jam… kekekeke… segitu doang mampunya… menyusuri jalan raya parung sambil ditemani sama pemandangan Gunung Salak di pagi yang cerah. O iya bre, Gunung Salak dari Pondok Cabe aja udah keliatan kece, apalagi kalo udah mendekati Bogor tambah kece aja keliatannya. Ini salah satu photo Gunung Salak yang gue ambil di Jalan Raya Kemang, Bogor.





Jam 8 kurang 20 sampe POM bensin Pertamina Warung Jambu, isi Pertalite full tank, 8 kurang 10 Om Jordan sampe, langsung tanpa ba bi bu be bo Kita cau menuju Sentul. Karena pake motor, untuk menuju Sentul dari Warung Jambu Kita melalui jalan umum non-Toll (ya iya lah ya)… pertama masuk Jalan Pandu Raya, lanjut ke Jalan T. Wiradiredja, nyambung Jalan Cimahpar dan seterusnya – dan seterusnya (cek aja di Google Maps ye) sampe akhirnya masuk Jalan Bukit Sentul. Di sini Om Jordan ngajak berhenti… gue kirain mau ngajak nyabu, nyarap bubur, eh ternyata doi bilang ‘Gue cuma tau sampe sini aja Om, jalan terusnya ke Leuwi Hejo kagak tau…’ yah sama lah bang…

Buka HaPe dulu Liat direction di Google Maps, yakin akan insting untuk menemukan jalan yang benar dan juga sambil mengandalkan GPS mulut (alias nanya jalan ama penduduk setempat), perjalanan pun dilanjutkan. Setelah menemukan Jungle Land, Kita hanya perlu mencari jalan menuju Gunung Pancar, untuk kemudian di pertigaan pertama yang ditemui Kita ambil jalan yang ke arah kiri (di sini ada plang petunjuknya). Dari sini Kita hanya perlu mengikuti jalan, dan mungkin bisa sesekali menggunakan GPS mulut kalo merasa tidak yakin.

Setelah lebih kurang 1 jam motoran (hitungan dari Warung Jambu), sekitar jam 9, gue ama Om Jordan akhirnya tiba di lokasi. Jangan takut bre dari pinggir jalan ada plang gede yang ngasih tau belokan menuju lokasi Leuwi Hejo. Tidak berapa jauh Kita masuk, akan ada pos retribusi pertama di mana Kita akan dikenakan biaya sebesar Rp 8.000,- per orang untuk masuk… teruussss, ngga jauh dari sini akan ada pos retribusi kedua untuk menuju tempat parkir kendaraan, dan di sini Kita dikenakan biaya Rp. 15.000,- per orang/motor, hehehe lumayan juga bre, udah keluar dua puluh tiga rebu… but, it’s ok lah…

Ini bre photo dari sekitar area parkir-nya… dari sini aja pemandangan udah ciamik…





Hasil ngobrol sama tukang parkir, ternyata baru tau kalo di lokasi ini Kita tidak hanya bisa mengunjungi satu Leuwi/Curug aje bre, tapi bisa dapet sampe lima (menang banyak nih…), ada Leuwi Hejo (paling deket sama tempat parkir), Leuwi Cepet, Leuwi Lieuk, Curug Baliung dan Curug Ciung. Kelima Leuwi/Curug ini ada di satu aliran sungai yang sama, dan lima Leuwi/Curug tersebut adalah spot paling menarik dari aliran sungai ini. Langsung aja bre, silakan pilih sendiri yang mana dulu yang mau dikunjungi… enak-nya sih ke lokasi yang paling jauh dulu… oke deh… yuk Kita cus…

Kalo mau dapet lima-lima-nya, Kita mesti muterin bukit bre, jadi siap-siap stamina ye. Nah, karena Kita mau ke lokasi yang paling jauh dulu, yaitu Curug Baliung dan Curug Ciung, maka dari tempat parkir Kita ambil jalan yang ke kanan, langsung naik ke atas bukit (jangan takut, ada petunjuknya bre), kalo ambil jalan yang ke kiri, Kita akan duluan sampe ke Leuwi Hejo bre cuy cuy bre.

Ngga berapa jauh naik bukit, ambil photo dulu bre…





Bre, sebelum sampe ke Curug Baliung dan Curug Ciung, Kita akan melewati Leuwi Cepet ama Leuwi Lieuk dulu… dan kembali disini akan ada pos retribusi (ini yang ketiga berarti ya). Kita akan dikenakan biaya Rp 10.000,- per orang untuk bisa memasuki kawasan Leuwi Cepet dan Leuwi Lieuk. Di Pos retribusi ini pengelola membangun gardu pandang yang bisa digunakan tanpa dipungut biaya tambahan. Berikut photo-photo yang diambil dari gardu pandangnya.








Hampir memasuki lokasi Leuwi Cepet… ini beberapa photo yang gue ambil.






Sampailah Kita di Leuwi Cepet. Ngga sah kalo kaga ada photo gaya orang kebanjiran sama gaya ngambang…









Dari Leuwi Cepet untuk menuju ke Leuwi Lieuk, Kita bisa nyebrangin sungai pake gaya orang kebanjiran itu di atas atau naik lewat bukit lagi. Gue ama Om Jordan ambil opsi naik lewat bukit karena takut kepleset, kecebur, tas ikut kecebur, terus basah semua isi tas (baju ganti basah, HaPe basah, Duit basah, Mata basah sembab… lah… napa…), kalo baju ganti basah semua nanti pulang gimana, enter wind dong… hehehe…

Memasuki lokasi Leuwi Lieuk.





Ini Leuwi Lieuk nya.




Lanjut naik bukit lagi menuju Curug Baliung dan Curug Ciung, eh istirahat bentar ambil gambar curug yang bermuara ke Leuwi Lieuk, nih photonya.




Naik lagi, naik terus sampe hampir ke puncak bukit, eh abis itu turun lagi… sampailah Kita ke pos retribusi ke empat yang memungut biaya untuk masuk ke lokasi Curug Baliung dan Curug Ciung. Rp 5.000,- per orang. Worth it lah kalo buat dapetin pemandangan bening, air bening kayak gini (sayangnya kaga ada cewek bening).













Kembali lagi ke jalan yang benar… hehe… kembali ke jalan balik, menuju Leuwi Hejo, kembali melewati Leuwi Lieuk, Leuwi Cepet, tapi dari Leuwi Cepet ngga ke jalan yang tadi pas berangkat dilewati, melainkan lewat bukit seberangnya. Nih photo pos retribusi pas mau masuk Leuwi Cepet dari bukit seberangnya.








Dari atas pemandangan sungai keliatan cakep bener bener cakep.




Beberapa menit kemudian Kita akan ketemu sama pos retribusi lain untuk memungut biaya bagi orang-orang yang mau ke Leuwi Cepet dan Leuwi Lieuk melalui jalur sebaliknya (masuk dari Leuwi Hejo dulu). Kalo untuk orang-orang yang berjalan menuju Leuwi Hejo dari Leuwi Cepet, tidak akan dipungut biaya lagi. Di Pos retribusi ini pengelola juga membangun gardu pandang yang lebih cuaem lagi pemandangannya. Untuk menggunakan gardu pandang di sini, per orang dipungut biaya Rp 2.500,- dengan maksimal penggunaan 5 menit (maksimal bisa sampe lima orang di atas gardu pandang, tapi kalo orang-orang yang naik segede gue, ya paling maksimal 3 lah, kebanyakan rubuh entar…)

Ini hasil capture pemandangan dari gardu pandangnya.








Puas photo-photo, perjalanan turun bukit Kita lanjutkan untuk menuju Leuwi Hejo, mau berendem lagi di situ.

Dan ini gambar-gambar Leuwi Hejo.











Puas berendem, saatnya kembali ke kenyataan… pulang bre… tapi sebelumnya mampir dulu makan Bakso PMI di Jalan Pandu Raya yang rasanya makjlebbb…




Catatan:
- Sepanjang perjalanan banyak warung-warung penjual makanan (lontong, gorengan, mie rebus, POP mie) dan minuman (air mineral, kopi, the), jadi jangan takut kelaperan di tengah perjalanan ‘Mendaki gunung lewati lembah, Sungai mengalir indah ke Samudra, Bersama teman bertualang’ ye…

- Amannya kalo mau jelajah Leuwi di sini sih bawa Dry Bag (Tas Anti Air) bro, jadi aman kalo mau nyebur-nyebur or nyilem-nyilem ke Leuwi-nya... isi dalam tas aman, tas juga ngga perlu ditinggal-tinggal di pinggir sungai. Nah, kalo Kita lupa bawa Dry Bag, warung-warung penjual makanan dan minuman sekitar Leuwi juga menyediakan penyewaan Rompi Pelampung dan Dry Bag (Tas Anti Air). Gue ama Om Jordan baru tau hal ini pas naik ke atas bukit dari Leuwi Cepet menuju ke Leuwi Lieuk. 


Lubuk adalah istilah geografis yang berarti bagian terdalam dari sungai. Kata ini dapat pula berarti cekungan (dalam) di dasar sungai. Aliran air di lubuk biasanya tenang atau bahkan relatif tidak mengalir. Namun, dapat terjadi arus kuat di bagian dasar lubuk jika terdapat arus bawah yang kuat. Dalam bahasa Sunda, lubuk disebut Leuwi. Kata ini sangat populer sebagai nama tempat (toponim) di Jawa Barat. (Wikipedia)


Thanks for Reading!

ARI NUR RAHMAN



Pemeran Utama







Klik The Gogons, if you want to know about the novel


Recommended Reading:

FAMILY CASH FLOW AND BUDGETING - MS EXCEL TEMPLATE

No comments:

Post a Comment