Tuesday, May 10, 2016

[CatPer] The Gogons: Short Trip (Motor Touring and Trekking) to Curug Seribu, Gunung Salak Endah



Jum’at, 6 Mei 2016 jam 5 pagi, baru aja selesai Sholat Shubuh, tiba-tiba muncul suara ‘trengtrong’ notifikasi WhatsApp kedengeran dari smartphone Nexus kesayangan… dengan males gue raih si Nexus… oh WA dari Adi, ade apean nih si Gogon pagi-pagi gini nge-WA… 


Kelopak mata saat itu masih kiyep, tapi perut udah mulesss berrattt, jadilah gue bawa si Nexus ke dalem WC dan gue bales-balesan pantun… eh, WA ama Adi dari dalem WC…

Begini nih isi WA gue dan Adi dari dalem WC pagi itu (udah di sensor dari istilah-istilah WC):

Adi: ‘Gon, pergi kemana weekend ini?’
Gue: ‘Ngga ada rencana. Ngga kemana-mana kayaknya, kenapa?’
Adi: ‘Keliling-keliling pake motor nyok, tapi gak tau tujuannya kemana’
Gue: ‘Seharian atau mau sampe nginep? Dalem/luar kota?’
Adi: ‘Seharian aja, luar kota juga gak apa. Seharian dari pagi sampe balik lagi’
Gue: ‘Paling ke arah Bogor sih Gon
Adi: ‘Nyok, Kepikiran ke Gunung Salak Endah, ada air terjun’
Gue: ‘Mau kapan?’
Adi: ‘Hari ini… he he… Besok musti jemput ke bandara’
Gue: ‘Oo, Sholat Jum’atnya?’
Adi: ‘Dijalan, kalo arah bogor mustinya gampang’
Gue: ‘Gue tanya Cici (bini) dulu’
Adi: ‘Oke’
Gue: Dito ngga diajak?’
Adi: ‘Lu aja yang ngajak’

Lalu pembicaraan terhenti, gue keluar dari WC, turun ke lantai bawah rumah nyari minum sambil kasak-kusuk nge-WA-in Dito buat nanya dia mau ikutan apa ngga plus minta izin sama bini…

Sejurus kemudian obrolan WA dengan Adi berlanjut:

Gue: ‘Oke bisa Gon, mari kita cau… Dito ngga ikutan… pass dulu katanya…’
Adi: ‘Oke, gue mau lari pagi dulu, trus abis itu mandi dan langsung jalan. Kita ketemuan di Gaplek’
Gue: ‘Ngga usah buru-buru jalannya perut gue masih mulesss, bakal lama nih mandinya’

Akhirnya perjalanan baru Kita mulai jam 9 pagi, karena mulesss gue yang berkepanjangan… hehehe…

Karena rumah Kita berdua ada di daerah TangSel (Adi di Bintaro dan gue di Pondok Cabe), jadinya rute paling deket dan paling cepet untuk menuju ke arah Bogor adalah melalui Parung, makanya pagi itu Kita janjian ketemuan di perempatan Gaplek Pamulang. Dari Gaplek ini Kita tinggal ikutin satu jalan lurus ke arah Sawangan dan kemudian nyambung ke Jalan Raya Parung.

Dari Jalan Raya Parung ini sebenernya untuk menuju daerah Gunung Salak Endah, jalur utamanya adalah melewati daerah Yasmin Bogor, kemudian ke arah Dramaga (Kampus IPB), trus ke arah Leuwiliang, dan belok kiri sebelum sampe Leuwiliang (ada petunjuk untuk belok kirinya), tapi karena emang dasarnya jiwa Kita berdua itu jiwa yang seneng menyasarkan diri… alhasil Kita ngga menggunakan jalur tersebut dan malah cari jalan muter-muter mulai dari Jalan Kemang Parung (yang di depan jalan masuknya ada plang ‘Pusat Pengembangan SDM Aparatur Perhubungan’) dan tembus-tembus di sekitar Dramaga IPB.

Pegel juga ya bre naik motor, setelah hampir dua setengah jam perjalanan Kita baru sampe ke tujuan… ya begini ini kalo pake menyasarkan diri dulu ke jalur ‘antah berantah’, perjalanan jadi lebih lammmaaa dan paaanjaaang… tapi enaknya Kita jadi dapet pengalaman dan pemandangan yang ngga biasa, malah cenderung ‘luar biasa’, capeknya juga luar biasa sih… bagi yang ngga biasa di luar, bisa jadi bakal kapok… hehehe…

Tujuan pertama setelah Kita mendarat di daerah Gunung Salak Endah sebenernya mau lihat isinya The Michael Resort, mau tau beneran bagus apa ngga tempatnya plus mau makan di situ… walaupun di dompet gue cuma ada seratus dua puluh dua ribu rupiah, gue yakin uang segitu cukup buat makan puas di The Michael Resort… karena gue juga yakin kalo Adi pasti bawa uang yang lebih banyak… hahaha… Kita ngga berharap bisa gesek-gesek kartu buat mbayar apapun di sini, lha wong di tengah hutan…

Akan tetapi, malang tak dapat ditolak, untung tak dapat diraih, ini Resort-nya si Michael tertutup banget bow, pagernya pun tinggi-tinggi sulit ditembus, apalagi Kita cuma bawa motor… tambah sulit nembus pertahanannya si Michael kalo naik motor, karena ada mobil Fortuner mau masuk sebelum Kita aja diusir coooyyy… Mungkin si Michael ngga terima tamu dadakan ya, harus mbooking dulu jauh-jauh hari sebelumnya…

Ngga berhasil masuk The Michael Resort akhirnya Kita putuskan untuk Sholat Jum’at dulu, baru setelah itu Kita cari Curug yang kiranya paling Endah untuk dikunjungi diantara Curug-Curug yang Endah-Endah di Gunung Salak Endah ini…            

Selesai Sholat Jum’at, jam setengah satu, sebelum jalan-jalan ke Curug, Kita cari makan dulu… ngga ke Resort-nya Michael tapinya, udah kapok… cari makan di warung pinggir jalan aja lah… Nah, ngga jauh dari jalan masuk Curug Seribu Kita nemu warung Sate Kambing/Ayam dan Sop Kambing yang endesss… (kalo dari arah Jakarta/pintu masuk kawasan wisata Gunung Salak Endah warungnya ada di sebelah kanan jalan sebelum jalan masuk Curug Seribu).

Karena terdorong oleh rasa lapar, capek, pegel dan kesel ama si Michael… di warung ini Kita pesen semua makanan yang ada, 1 porsi Sate Kambing, 1 porsi Sate ayam, 1 mangkok Sop Kambing dan 1 bakul nasi putih… ludesss semua dalam waktu sepersekian jam hehe, kecuali nasinya, Kita kembalikan ke pemilik warung dengan sedikit perasaan bersalah… maap pesen nasinya kebanyakan, udah nyendok berkali-kali itu nasi kaga abis-abis… huaaaa…

Sambil makan itu Kita browsing-browsing nyari Curug yang kiranya keliatan paling Endah dari gambar-gambar yang disajikan ama mbah Google… di Gunung Salak Endah ini sebenernya ada beberapa Curug yang bisa dikunjungi, plus satu kawah, yaitu:


1. Curug Cigamea
2. Curug Seribu
3. Curug Kondang (Curug Ngumpet 2)
4. Curug Pangeran
5. Curug Ngumpet
6. Curug Cihurang
7. Kawah Ratu


Dari gambar-gambar yang Kita lihat di internet, tampaknya yang paling mantep itu Curug Seribu ya… Kawah Ratu juga menarik sih, tapi trekking-nya lebih lama dan Kita udah kesiangan… lagian tujuan Kita kan dari awal mau liat Curug bukan mau liat Kawah… ya udah deh akhirnya Kita putuskan untuk ke Curug Seribu alias Curug Seceng…

Jalan masuk untuk menuju Curug Seribu letaknya tidak jauh dari warung tempat Kita makan (seperti yang sudah disebutkan di atas), dan dari jalan utama kawasan Gunung Salak Endah, kira-kira 500 meter ke dalam, Kita akan melihat pintu masuk kawasan Curug Seribu (ngga mbayar di sini)… nah, disamping kiri-kanan pintu masuk ini ada tempat parkir motor, dan karena Kita baru sekali ini ke sini (kita pikir lokasi parkir cuma di tempat ini) akhirnya Kita parkirkan motor di sini… eh, taunya bro… 200-300 meter ke dalam, setelah sedikit capek jalan kaki, ada lagi tempat parkir yang lebih rame, lebih deket sama jalan ke Curugnya dan banyak warung-warung makan… hadeuh…

Yah begitulah kalo pergi tanpa persiapan matang, tanpa survey dulu (survey internet tentunya brow)… Jadi ngga tau banyak tentang tempat yang mau dikunjungi dan akhirnya Kita parkir lebih jauh dari jalan masuk ke Curugnya, lebih capek (sedikit) jalan kakinya… Tapi ngga apa-apa lah cuy, itung-itung bagi-bagi rejeki ama penjaga parkir di tempat parkir Kita… karena kalo semua pada parkir di dalem, ya mereka jadi kehilangan rejeki duong…

Dari area parkir dalam, untuk ke lokasi Curug Seribu kira-kira Kita membutuhkan 30 menit perjalanan trekking. Perjalanan ‘menuju’ ke lokasi Curug Seribu bisa Kita tempuh lebih cepat dibandingkan perjalanan ‘kembali’nya yang Kita tempuh dalam waktu 45 menit, hal ini dikarenakan untuk ‘menuju’, trek yang Kita lalui kebanyakan adalah menurun dan sebaliknya kebanyakan menanjak ketika Kita ‘kembali’.

Yang jangan sampai dilupakan ketika Kita akan masuk kawasan Curug Seribu yaitu Kita harus mendaftarkan diri terlebih dahulu (mengisi semacam buku tamu) dan membayar tiket masuk sebesar Rp. 7.500,- per orang. Pendaftaran/pendataan ini diperlukan kemungkinan dikarenakan sebeum-sebelumnya ada pengunjung yang tersesat/hilang di area hutan/curug, kalo terdata kan penjaga pos jadi tau identitas pengunjung kalo (siapa tau) terjadi hil-hil yang mustahal. Pos pendaftaran/pembayaran tiket masuk ini terletak kira-kira 100 meter dari area parkir dalam.

Tiket Masuk Curug Seceng

Air Terjun kecil sebelum Curug Seceng

Backgroundnya Adi yang bikin nama lokasinya jadi Curug Seceng

Rencananya pas di Curug Seribu Kita mau berendem bro, udah ganti celana pendek Kita pas di warung makan… tapi ternyata rame bener pengunjungnya pas di sana… ya mending batal aja deh daripada bikin histeris pengunjung lain karena ngeliat bapak-bapak buncit yang berpose seksi…

Hold on Tight, Do not go beyond these Fences

Siap berendem sebenernya dengan celana pendek

Tepat jam 3 sore Kita meninggalkan Curug Seribu, setelah puas liat cewek-cewek berendem… hemmm… parno aja nih bapak-bapak… haha… ngga lah, Kita cuma liat air terjun doang, plus binaran pelangi yang terbias di bawah air terjun yang terkena terik sinar matahari… Endah… Tapi ada satu hal yang mengganjal di sana, yang membuat pemandangan di Curug Seribu jadi kurang Endah, yaitu adanya bedeng beratapkan terpal biru berdiri diantara bebatuan di tepian Curug... weleh, merusak view dah… coba bikin yang lebih elegan dong biar ngga merusak pemandangan…

Bias Pelangi bikin tambah caem Curugnya

The Best nih...

Jam 4 sore, Kita sampai di parkiran motor dan mulai meninggalkan area Curug Seribu (setelah bayar parkir dulu tentunya, sepuluh ribu rupiah buat satu motor) dan kawasan Gunung Salak Endah. Perjalanan pulang Kita tempuh lebih cepat karena Kita tidak melewati jalur yang sama dengan ketika berangkat, tapi melewati jalur utama ke arah Yasmin Bogor untuk kemudian masuk Jalan Raya Parung. Walaupun kaki pegel-pegel, Kita tetap memacu motor dengan cukup ngebut (tapi tidak ngebut-ngebutan bro), sehingga hanya dalam waktu satu setengah jam Kita sudah sampai perempatan Gaplek Pamulang… dari sini Adi kemudian lurus ke arah Ciputat dan gue belok kanan ke arah Pondok Cabe, menuju rumah masing-masing.

Perjalanan dadakan yang mantaf Bro!


Thanks for Reading!


Ari Nur Rahman



Klik The Gogons, if you want to know about the novel.



Recommended Reading:

FAMILY CASH FLOW AND BUDGETING - MS EXCEL TEMPLATE

No comments:

Post a Comment