Friday, February 12, 2016

[CatPer] The Gogons: Trip to Ranu Kumbolo, Gunung Semeru (2400 mdpl)



Semua berawal dari acara Jejak Petualang yang ditayangkan Trans 7 antara bulan Juli – Agustus tahun 2010… episodenya waktu itu adalah Kumpul Bareng Jejak Petualang di Ranu Kumbolo dengan host-nya yang masih Riyanni Djangkaru… dan sejak saat itu Kita langsung jatuh cinta pada kecantikan Riyanni Djangkaru… eh, bukan… salah… jatuh cinta pada kecantikan Ranu Kumbolo broh… tapi bukannya Riyanni Djangkaru ngga cantik ya… cantik juga kok… beda konteks ini… halah… hadeuh… mampus deh ketauan… ampuun… ampuun…
 

Nah dari situ dimulailah mimpi-mimpi Kita untuk bisa berkunjung dan melihat langsung kecantikan Ranu Kumbolo… dan mimpi itu baru bisa Kita wujudkan tiga setengah tahun kemudian… WOW! Di akhir tahun 2013, tepatnya di tanggal 25 – 28 Desember, perjalanan menapaki jejak-jejak petualang menuju ke Ranu Kumbolo akhirnya Kita lakukan… dan inilah segelintir memori yang bisa gue gali dari perjalanan tersebut…  


November 2013
Perencanaan dimulai… semua informasi mengenai Ranu Kumbolo Kita kumpulkan dari berbagai sumber dan Kita mulai mencari dan melengkapi peralatan yang diperlukan untuk hiking/camping.
O iya brader, untuk mengetahui lebih jauh tentang segala persiapan dan perlengkapan yang diperlukan untuk melakukan pendakian (hiking) dan camping, brader bisa kunjungi blog ane berikut ini:

http://www.gogonsjalanjalan.com/2015/05/sharing-persiapan-dan-perlengkapan.html




December 2013
Awal December 2013 Kita mulai menyusun itinerary perjalanan dan coba meng-explore kemungkinan menggunakan provider tour… tapi ternyata kalo pake provider tour jatohnya mahal broh, ya akhirnya dicoret aja kemungkinan itu dan Kita putuskan untuk ngeteng sendiri…

Back to our itinerary… berikut ini susunan lengkapnya:   
Rabu, 25 December 2013
06.30 waktu Jakarta – take off dari Bandara Soekarno Hatta JKT (CGK)
08.05 waktu Surabaya – sampai di bandara Juanda Sidoarjo (SUB) dan langsung berangkat ke Malang
+/- 12.00 waktu Malang – sampai di Malang dan langsung berangkat ke Tumpang, terus lanjut ke Ranupane
+/- 17.00 waktu Malang – sampai di Ranupane, cari penginapan dan menginap semalam di Ranupane

Kamis, 26 December 2013
07.30 waktu Malang – mengurus perijinan untuk hiking ke Ranu Kumbolo
+/- 08.30 waktu Malang – take off ke Ranu Kumbolo
+/- 14.30 waktu Malang – sampai di Ranu Kumbolo, mendirikan tenda dan menginap semalam di Ranu Kumbolo

Jum’at, 27 December 2013
05.00 – 09.00 waktu Malang – kongkow-kongkow di Ranu Kumbolo
+/- 09.15 waktu Malang – turun dari Ranu Kumbolo ke Ranupane
+/- 15.15 waktu Malang – sampai di Ranupane kemudian langsung ke daerah Bromo dengan Jeep
+/- 16.15 waktu Malang – sampai di daerah Bromo (menikmati pemandangan) dan kemudian cari penginapan (mendirikan tenda), menginap semalam di daerah Bromo

Sabtu, 28 December 2013
+/- 04.30 waktu Malang s/d selesai – naik ke penanjakan untuk melihat sunrise
+/- 09.00 or 10.00 waktu Malang – kembali ke Malang terus lanjut ke Surabaya (bandara Juanda (SUB))
+/- 17.00 waktu Surabaya – sampai ke Bandara Juanda Sidoarjo (SUB) dan kembali ke Jakarta (CGK)

Seminggu sebelum keberangkatan Kita technical briefing dan melakukan final check semua perlengkapan dan peralatan yang sudah Kita siapkan dan akan dibawa…

Untuk anggota The Gogons yang ikut dalam Trip ke Ranu Kumbolo ini ada tiga orang, yaitu para peserta tetap… (1) Adi, (2) Dito dan (3) Ari…    


DAY I – 25 December 2013
Gue dan Adi berangkat dari Jakarta naik Garuda, janjian ketemu Dito di Bandara Juanda, Sidoarjo… Dito udah jalan duluan karena doi sekalian mo mudik ke rumah orang tua istrinya, Cintah, di Surabaya…

Perjalanan keberangkatan Kita dari CGK ternyata ngga mulus cuy… Garuda yang Kita naiki seharusnya take-off jam 06.30, tapi karena segala macem kendala teknis akhirnya di delay dan baru bener-bener take-off jam 10.00… ow maaan! Ampuuun DJ… maksud hati milih Garuda supaya ngga kena delay, eh ini malah dapet kebalikannya… jadinya dari sini ada beberapa jadwal awal perjalanan Kita yang off schedule dari apa yang tertulis di itinerary… D’Nasip… D’Nasip…

Itinerary revisi setelah kejadian di atas:
10.00 waktu Jakarta – take off dari Bandara Soekarno Hatta JKT (CGK)
12.00 waktu Surabaya – sampai di bandara Juanda Sidoarjo (SUB) dan langsung berangkat ke Malang
14.30 waktu Malang – sampai di Terminal Arjosari Malang, Sholat, makan siang
15.30 waktu Malang – berangkat ke Tumpang
16.30 waktu Malang – sampai di Tumpang dan belanja makanan kecil di Alf*mart
17.30 waktu Malang – berangkat ke Ranupane
19.00 waktu Malang – sampai di Ranupane mendirikan tenda untuk menginap semalam di Ranupane  

ini di Terminal Arjosari

Alf*mart Tumpang
(ngapain juga pake tanda *, lha wong itu diphotonya keliatan jelas mereknya)

naik truk menuju Ranupane

Sampai di Ranupane, sudah banyak pendaki-pendaki lain yang mulai mendirikan tenda di sekitar posko pendakian, jadinya ya Kita cari lokasi untuk mendirikan tenda sedapetnya aja… kurang enak sih tempat yang Kita dapet, tapi ya apa boleh baut cuy…


DAY II – 26 December 2013
Bangun pagi langsung mau daftar pendakian, tapi pas ngumpulin dokumen… eh gue lupa bawa fhotokopi KTP… cape deh… akhirnya pagi itu Kita jalan-jalan ke desa sekitar Ranupane untuk nyari tukang fhotokopi, dan ini atas dasar informasi penduduk yang kita temui di sekitar posko pendakian, katanya di desa ada tukang fhotokopi cuy… tapi udah muter-muter kaga nemu… ya kali ada… ajaib bener kalo ada…

Balik lagi ke posko pendakian, akhirnya karena ngga berhasil dapetin tukang fhotokopi, jadinya KTP gue di fhotokopi secara manual… caranya: Kita ambil kertas HVS kosong, terus Kita tuliskan secara manual (pake pulpen) informasi yang ada di KTP ke kertas tersebut, Kita gambarin fhoto gue di pojok kiri atasnya dan Kita potong kertas tersebut sesuai ukuran KTP… lalu Kita serahkan bersama semua dokumen lainnya ke posko pendakian… dengan sedikit rayuan guombal, akhirnya semua dokumen bisa diterima dan Kita berhasil mendapatkan surat ijin pendakian… hahaha… it’s a true story, broh… tapi tanpa bagian yang Kita gambarin fhoto gue di kertas HVS kosong itu yaaa… hahaha lagi…


menuju jalur pendakian

sendal jepit Daimatu mau nanjak

Jam 08.30, sesuai jadwal itinerary, pendakian dimulai dan jalur yang Kita lewati adalah jalur Watu Rejeng. Setelah lebih kurang 4 jam perjalanan dengan melewati banyak tanjakan monyet, akhirnya sampailah Kita di Ranu Kumbolo… lebih cepat 2 jam dari jadwal yang dibikin… mantaps…




view di Jalur Watu Rejeng

sama nih, view di Jalur Watu Rejeng

Eh, btw, kayaknya ada yang penasaran sama tanjakan monyet… perasaan pendaki-pendaki lain ngga pernah nyebut/nemu ada tanjakan monyet kalo mereka ke Ranu Kumbolo… well guys, itu cuma istilah Kita aja sih… pas Kita lagi capek-capeknya dan berasa ngga nyampe-nyampe ke Ranu Kumbolo, malah ketemunya tanjakan melulu, nah disitu Kita biasa bilang ‘monyeeet, tanjakan lagi – tanjakan lagi…’ jadinya ya gitu deh… hehehe…


cuapek, tapi saik broh...

Sampe Kita di Rankum, langsung cari spot buat diriin tenda dan santai-santai menikmati kecantikannya…

itu Ranu Kumbolo udah keliatan

kabut mulai menutupi

Tanjakan Cintah

perkampungan tenda

Ranu Kumbolo dari sudut berbeda

ogah meninggalkan Ranu Kumbolo

DAY III – 27 December 2013
Lebih cepat satu jam dari jadwal, jam 08.00 pagi Kita udah selesai packing dan mulai perjalanan turun... kali ini Kita menggunakan jalur berbeda untuk kembali ke Ranupane, yaitu melewati Gunung Ayek-Ayek… setelah melewati bukit teletubbies dan padang rumput di sebelah Ranu Kumbolo, Kita akan berjalan terus ke atas menuju puncak Gunung Ayek-Ayek… artinya jalur awal kalo lewat sini isinya tanjakan monyet semua broh… ‘monyeeet-monyeeet, tanjakan semuaaaaa…’


itu bukit Teletubbies


amunisi siap di depan tas


Ao... Ao... Ao... Ao...


menuju Ayek-Ayek

Tapinya broh, sampe puncak Gunung Ayek-Ayek pemandangannya cuakep bener… jadinya rasa lelah langsung ilang, tapi rasa pegel tetep bertahan seminggu… hehehe…


view dari puncak Ayek-Ayek


idem alias SDA


kalo di zoom, akan keliatan ada dua orang lagi nanjak di sebelah kiri gue


idem alias SDA, tapi cuma ada satu orang yang lagi nanjak di sebelah kirinya Adi

Dari sini perjalanan ke Ranupane turunan semua, tapi walaupun tinggal turunan doang, capeknya mirip-mirip, pegelnya juga… soalnya mesti nahan badan supaya ngga ngegelinding… hehehe lagi…

Kurleb jam 12.00 siang Kita sudah sampe di Ranupane, dan langsung nyerbu tukang bakwan malang, makan dengan kalapnya… sampe-sampe tukangnya cengo melongo dongo ngeliat Kita mulutnya melepuh karena ngga sabar nenggak kuah bakwan malang yang masih mendidih… huaaaa kaga deng… boong… emengnye Kite paan…

Selesai makan Kita sholat dan istirahat di musholla deket posko pendakian, disitu kita bengong-bengong, mikir-mikir, ditemani angin semilir, dan mata yang tinggal lima watt merem-melek… jadi ga nih Kita lanjut ke Bromo…? Kaga ah gon, badan berasa remuk semua nih… mending ke Surabaya aja dah, Kita istirahat sambil cari kulineran… dan akhirnya siang itu Kita putuskan untuk membatalkan rencana perjalanan ke Bromo dan langsung ke Surabaya aja… berangkat ke Surabaya, tujuan Kita langsung ke Bandara Juanda… mau nginep di Ibis Bandara ajalah, biar besoknya gampang kalo mau pulang naik pesawat…


DAY IV – 28 December 2013  
Pagi ini Kita niat mau makan di Soto Lamongan Cak Har, setelah malam sebelumnya di Bandara Juanda Kita kulinerannya cuma di resto American Warteg (A&W) aja… dari SotLamCH Kita mampir ke Taman Bungkul, yang kala itu, dinobatkan sebagai taman terbaik se-Asia, mau buktiin nih ceritanya, mau liat kayak apa sih taman terbaik se-Asia … ternyata ya gitu aja ya… huehuehue… ngga ada yang spesial sih menurut Kita… peace ya Ibu Tri Rismaharini dan warga Surabaya… bagus kok tamannya…


ini di mana hayo...?

kalo ini siapa hayo...?

Puas muter-muter sebentar di Kota Surabaya, Kita langsung balik ke Bandara Juanda, boarding pesawat TigerAir Mandala (sekarang udah gak ada), dan cap cer ke Jakarta… horee…


biaya yang kita keluarkan untuk trip ini


Thanks for reading!


Ari Nur Rahman

Klik The Gogons, if you want to know about the novel.




Recommended Reading:
FAMILY CASH FLOW AND BUDGETING - MS EXCEL TEMPLATE

2 comments: